Sendal eiger, ini bukan promo!

Sendal Eiger, enak dan nyaman!
Tanggal 7 Oktober lalu, aku bikin postingan ini di sebuah warnet. Sebenarnya, ada sesuatu yang terjadi tepat setelah aku bikin postingan itu. Sendal Eiger ku hilang. Sendal Eiger yang aku beli pake uang celengku HILANG. DICURI ORANG!!!!! AAAARRRGGGH!!! *nyekik boneka scooby-doo*

Warna dan tipenya mirip sama yang kayak gambar diatas. Ukuran 42. Harga seratus ribuan gitu. Makenya gampang, sendalnya kuat, nyaman. Terus, karena tapaknya lumayan keras, bisa juga dipake buat mukul maling atau sekedar ngelemparin sapi yang sembarangan masuk ke halaman rumah.

Sejak sendal itu hilang, hati aku ga tenang. Apalagi pas ngedengar komentar mama soal kejadian ini, "Rasain kan, udah dibilang pake sendal murah aja kalo ke warnet. Mama ga mau beli sendal lagi buat rizki.", kira kira gitu lah yang di bilang mama.
"Mama ga mau beli sendal lagi buat rizki." -mamanya rizki (7 Oktober, 2011).
Buset, hilang sendal aja udah gitu. Apalagi nanti kalo aku hilangin beras gimana? "Mama ga mau ngasi makan  rizki lagi". OH TUHAN, saya harus makan apa nanti.

Aku pun jadi takut mosting di blog ini, jangan-jangan, blog ini membawa kesialan?! *JENG JENG* Apalagi banyak hal terjadi sejak itu, misalnya kumisku yang tiba-tiba hilang disuatu sore, ataupun kejadian meninggalnya Marco Simoncelli. Entah itu ada hubungannya apa ngga.

Setelah hilangnya sendal itu, aku bikin status gini :

Hari-hari pun berlalu begitu saja, Banda Aceh dilanda hujan yang dapat datang dan pergi dengan tiba-tiba. Tanggal 30 Oktober, aku balik lagi ke warnet tempat kejadian perkara. Niatnya mau neduh sambil online facebook. Disitu aku mendapati temen sekelasku lagi pacaran, ssttt! jangan bilang siapa-siapa ya.

3 jam pun berlalu, *neduh sampe 3 jam?* aku pun bosan online terus-terusan. Jadi aku langsung keluar dari warnet itu setelah bayar warnetnya. Dan aku pun terkaget-kaget saat melihat ini. I can't believe it!

Sendal EIGER ku yang dicuri orang, tergelatak di sela-sela pintu toko! Aku senangnya bukan main, aku langsung komfirmasi sama si abang warnet, "Bang, ini sendal eiger saya yang ilang 3 minggu lalu ya?", "wah saya ga tau dek, itu tadi pagi sih ga ada apa apa disitu."
Aku langsung masuk lagi kedalam terus nanya sama temenku tadi, "eh sendalku yang ilang disini dulu udah ada lagi sekarang, gimana nih?", terus kedua temanku bilang  "ambil aja, ga apa-apa! diam diam tapi!"

Oke, langsung aja aku beraksi bak pencuri sendal, kupakai sendal eiger itu, dan kemudian aku ambil sendal yang emang dari awal aku pake trus kumasukin ke jok motor. Trus aku langsung kabur ke rumah.

Lalu, aku ngasi tau mama ku tentang sendalnya udah ketemu lagi, mamaku bilang "Ya udah cuci sana cepet". Itu doang. krik krik

Oh ya, kenapa aku bisa tau itu sendalku? Kan bisa aja itu sendal orang yang kebetulan mirip sama punyaku?
Gini, di bagian talinya itu, ada benang-benang kusut yang dulu  emang sengaja aku bikin pake tusuk gigi. Nah, dari itulah aku tau ini sendalku.

Sekian postingan aku hari ini.

Comments

  1. Voila...ketemu yaaa?mudah2an itu beneran punyamu ya dek,smoga chemistry xan(eiger dan hatimu) klop bgt,hehehhe

    Hahah..eiger itu pilihan terbaik buat yang suka ngebolang,hehhe

    Kakak juga udah pernah ngalamin eiger ilang koq dek,rasanya ndak rela,tapi diusahain untuk direlain,eh habis itu Allah ganti eiger dgn model terbaru,​​​​°˚˚ºo(•̃͡-̮•̃͡) hέhέhέhέhέ (•̃͡-̮•̃͡)oº˚˚°,tapi sayang,model terbaru kurang 'greget cengkramannya' nggak kayak produksi 2007an.hohoho

    ReplyDelete
  2. huahahaha...

    aku juga udah sering kehilangan sendal di warnet.
    berkali-kali lho.
    dulu.

    mulai dari sendal jepit butut...
    sendal kulit...
    Sampai sendal Ardilles baru.

    sendal eigerku yang sekarang mah gak pernah dilepasin dari kaki. kalo ada kemua-jagngkinan dilepas, aku pake sendal yg lain. hehe
    *jaga-jaga*

    sejak di rumah ada modem sih, udah gak pernah kehilangan lagi tuh. hehehe

    Kangen ke sini deh

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentari



Pilih pada pilihan profil:

1. Name/Url jika tidak memiliki akun blogger.

2. Anonymous jika ingin memberi komentar dengan merahasiakan identitas.

3. Google Account jika kamu juga punya blog.

Popular Posts