Perjuangan demi sebuah kado.


Di jumat sore itu, aku ngejemput Fathin, temenku waktu SMP. Kami mau pergi nyari kado buat Nabil yang mau bikin acara ultah.


Fathin & Nabil

Aku sama Fathin masih belum mutusin mau beli apa. Dan kebetulan perut kami udah keroncongan dan ga ada Okky jeli drink saat itu, kami pun mutusin buat makan bakso dulu.

Kami perginya naik motornya aku. Pas lagi di jalan asik ngebicarain hal hal ga penting, tiba tiba aja ini motor jalannya ga stabil. Ternyata, BAN BELAKANG KEMPIS! BOCOR!!!!!!

Disaat kami mulai panik di pinggir jalan yang lumayan rame karena dekat pasar, tiba-tiba otakku yang biasanya lemot ini ingat didekat situ ada tukang tambal ban. Kami pun jalan pelan-palan ke tukang tambal ban itu.

Dengan panik aku bilang "Tolong motor saya!",
Si bapak pun berkata dengan tenang, "Tenang nak, motor anda akan kami obati segera."
 "...."
Oke, itu barusan berlebihan.

Dan setelah di cek, ternyata lubangnya terlalu besar untuk di tambal. Kalau ini tu drama lebay pasti aku udah tereak :
"TIDAAAAAAK!! INI GA MUNGKIN TERJADI!!"

Tapi berhubung ini tuh dunia nyata, akhirnya terpaksa beli ban dalam baru. Cekring, Rp. 35.000!

Selagi proses pemasangan, si Fathin cerita, ayahnya pernah bilang "kalo ban bocor di jalan arah gunung, terpaksa bannya harus diisi dengan tai' kebo dulu. Karena ga ada tukang tambal ban di pinggir jalan."

Ya aku juga bingung sih dari mana nyari tai' kebonya...

Akhirnya bannya selasai dipasang!
Udah jam 6 lewat, bentar lagi maghrib. Maghrib di sini sekitar jam 6.45.  Jadi kami buru-buru ke supermarket yang ngejual mainan dan perlatan pecah belah lainnya buat beli kado.


Rencananya kami bakal ngasi mainan laba-laba karet yang besar,  harganya murah.
Tapi berhubung barangnya udah ga ada lagi, jadilah kami beli payung lipat yang harganya lumayan murah juga wkwk.

Eh tau tau udah azan maghrib... Kebetulan kami lagi ada di dekat Mesjid Raya Baiturahman, tapi karena terlalu dekat kami pun nyari mesjid yang agak jauhan lagi.


Nah, pas lagi nyari mesjid yang agak jauhan, tiba-tiba motornya terasa oleng lagi! BAN BELAKANG BOCOR LAGI!?

Ya Allah... Bocor lagi ternyata... mana jalannya sepi sumpah..
Aku sama fathin pun ngedorong itu motor pelan-pelan. Kenapa ga naek aja? Karena kami ga mau ambil resiko bannya koyak lagi.

Kami ngedorongnya ganti gantian tiap jumpa rambu-rambu warna kuning wkwk.
30 menit berlalu, keringat bercucuran...
Tiba-tiba dari kejauhan terlihat sebuah pondok kecil dengan ban mobil yang digantung di sebelahnya.
"GYAAA!!! ADA TIN!!! ADA TUKANG TAMBAL BAN!!!!" *larilarian kaya orang gila*

Tadinya kami udah pasrah mau jalan kaki jauh lagi, karena waktu itu kan maghrib, di sini kalo magrib semuanya pada tutup.

Tapi Alhamdulillah yahh... Sesuatu banget gitu ada tukang tambal ban jam jam magrib gini.

Dan ternyata penyebab dari bocornya ban tadi adalah karena paku yang nancep di bannya ga dicabut sama tukang tambal yang pertama tadi. -___- TEGAA!!

Cekring, Rp. 10.000 buat nambal ban.

Karena kami kecapekan + belum makan, jadi kami pun pergi ke tempat bakso murah yang sering jadi langganan. Di situ, kami baru ingat kami belum shalat magrib, dan Azan Isya pun berkumandang. -____-

Comments

  1. Ki, sabar yah, nak. *puk puk puk* semoga jadi sesuatu nantinya -_-"

    ReplyDelete
  2. lagiaaan, ngapain sih nyari mesjid yang jauhan,
    sementara mesjid baiturahman udah didepan mata,
    pelajaran dari Allah tu Ki,
    biar ibadah gak ditunda-tunda..

    hehe..

    ReplyDelete
  3. beuh.. perjuangannya sesuatu banget ya..
    Padahal kadonya cuman payung lipat loh.. semoga yg ulang tahun bisa mnghargai ya.. :D

    Jangan melihat sesuatu dari syahrininya, tapi lihat dari perjuangannya.. wkwk ^^

    ReplyDelete
  4. eh itu jalannya gede (apa bedanya dengan raya?) tapi ok sepi...malah bisa nyebrang sambil foto...
    dimana tah..?

    ReplyDelete
  5. hii salam kenal iya dari vira .. :)
    jangan lupa mapir keweb vira iya di http://www.rumahkiat.com/ vira mau berbagi pengalaman nih.:)
    wah bagus juga iya blog ka2 ... ^_^ good luck iya.....

    ReplyDelete
  6. tunggu dulu (' . '?) ini mirip sama cerita gue yang ;

    http://www.adittyaregas.com/2011/08/lima-lobang-one-lesson-part-1.html

    http://www.adittyaregas.com/2011/08/lima-lobang-one-lesson-part-2.html

    eh masalah tai kebo tadi giemana gue masih penasaran sama maksud dari ayahnya dari temen lu itu???

    ReplyDelete
  7. ya amplop.

    kamu makan apa pagi nya....?
    sup anak kucing?
    cicak panggang keju?

    kamu ngapain kemarin siangnya??
    ngelempar kaca rumah orang?

    KOK BISA SIAL MAMPUS GITU??


    ckckck...

    sabar adek sayaaang...
    pasti ada hikmahnya

    ReplyDelete
  8. hm . lucu . unik :p
    salam knal ..
    trus brkreasi dgn karya2 yg lebih menakjubkan . haha..

    ReplyDelete
  9. mau ketawa tapi takut kuwalat :p

    yah, mungkin laen kali kalo naek motor lagi, kamu mesti bawa tai kebo dulu. buat jaga2 aja gitu ;)

    ReplyDelete
  10. hahahaha, buat yg ga ngerti sama masalah tai kebo itu, jadi gini...
    1. ban anda bocor
    2. tak ada tukang tambal ban di sekitar
    3. ambil tai kebo
    4. masukkan ke ban sampai penuh
    5. anda bisa kembali berjalan mulus :D

    ReplyDelete
  11. yg jls perjuangannya jgn sampe sia2 donk...

    ReplyDelete
  12. cara nambahin buku tamu gimana sih ? :]

    ReplyDelete
  13. eh dapet ide darimana tuh tukang tembel ban mau nambal pake tai kebo?.. hahaha... dasarnya iseng sh, mau ngado laba-laba makanya kena karmanya. (Loh?)

    ReplyDelete
  14. saya sangat suka dengan info nya gan terimakasih



    ReplyDelete
  15. selalu menarik info yang di update nya
    saya senang bisa mampir di blog agan

    ReplyDelete

Post a Comment

Komentari



Pilih pada pilihan profil:

1. Name/Url jika tidak memiliki akun blogger.

2. Anonymous jika ingin memberi komentar dengan merahasiakan identitas.

3. Google Account jika kamu juga punya blog.

Popular Posts